Pages

Thursday, August 4, 2011

muhasabah Ramadhan 2 ^_-

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Alhamdulillah, Allah beri kesempatan untuk menulis setelah tamat exam mid sem pada jam 10.00 pagi tadi. Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.. Baik, jom sambung perbincangan kita dalam post yang sebelum ni. 





51:53. Apakah mereka saling berpesan tentang apa yang dikatakan itu. Sebenarnya mereka adalah kaum yang melampaui batas.


51:54. Maka berpalinglah kamu dari mereka, dan kamu sekali-kali tidak tercela.


51:55. Dan tetaplah memberi peringatan, karena sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang yang beriman.


51:56. Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku.


51:57. Aku tidak menghendaki rezeki sedikit pun dari mereka dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi Aku makan.


51:58. Sesungguhnya Allah Dialah Maha Pemberi rezeki Yang Mempunyai Kekuatan lagi Sangat Kokoh.


(ad-dzariyat : 53-58)


Baik, focus pada ayat ke 56. 

51:56. Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku.

Mari sama-sama muhasabah kembali. Adakah kita ambil serius dalam perihal ibadah kita? Adakah Khusyu' itu menjadi impian dan sesuatu yang sentiasa kita idam-idamkan? Sebelum kita pergi dengan lebih jauh, Mari sama-sama kita hayati apa itu ibadah?

badah atau Ibadat (bahasa Arab: عبادة) dari sudut makna (bahasa) adalah merendah diri, tunduk, patuh, taat, menghina diri dan memperhambakan diri kepada sesuatu.
Ibadah dari sudut makna (syara') adalah taat, tunduk, patuh dan merendah diri kepada Allah S.W.T. Jelasnya, ibadah ialah pengabdian diri sepenuhnya kepada Allah, mengikut peraturan, melakukan suruhan dan meninggalkan larangan Allah S.W.T sebagaimana ditetapkan di dalam Al-Quran dan Sunnah Rasulullah S.A.W. Kepatuhan ini hendaklah dilakukan secara berterusan setiap masa hingga ke akhir hayat. Ia merangkumi makna ketundukan dan kecintaan kepada Allah S.W.T.
Imam at-Thabari mengertikan ibadah sebagai ketundukan kepada Allah S.W.T dengan menjalankan ketaatan dan merendahkan diri kepada-Nya dengan kepasrahan. [1] Imam Ibn Taimiyah pula, sebagaimana dinukil oleh al-Hafizh ibn Ahmad al-Hakami, mengatakan bahawa ibadah merupakan sebutan yang mencakup semua yang dicintai dan diredhaiAllah S.W.T berupa perkataan dan perbuatan, baik zahir maupun batin. [2]

Ibadah terbahagi kepada 3.
1. Ibadah Qalbiyyah
2. Ibadah Lisaniyah Qalbiyah
3. Ibadah Badaniyah Qalbiyah

Oh ye, terima kasih Encik Wikipedia. :)

Next, mari sama-sama kita lihat dengan lebih lanjut tentang bahagian ibadah :

  1. Ibadah Qalbiyah - Ibadah yang berkaitan dengan hati seperti rasa khauf (takut), raja’ (mengharap), mahabbah (cinta), tawakkal (ketergantungan), raghbah (senang) dan rahbah (cemas).
  2. Ibadah Lisaniyah Qalbiyah - Ibadah yang berkaitan dengan lisan dan hati seperti tasbihtahliltahmidtakbir, dansyukur.
  3. Ibadah Badaniyah Qalbiyah - Ibadah yang berkaitan dengan anggota fizikal dan hati seperti solatzakatpuasa,haji dan jihad.

Pastinya setiap ibadah itu mesti diikuti dengan keikhlasan dan kekhusyukkan agar amalan itu tidak menjadi sia-sia InsyaAllah. Ayuh sama-sama muhasabah kembali. Sejauh manakah keikhlasan dan kekhusyukan kita dalam ibadah? Tidakkah kita merasakan satu kerugian yang amat besar jika ibadah yang kita laksanakan tidak diterima Allah SWT wahana daripada diri kita yang memandang remeh dan bersikap acuh-tak acuh dalam memastikan kekhusyukkan kita? Tidakkah kita merasakan satu kekesalan jika amalan yang kita lakukan itu sia-sia dan langsung tidak membantu kita untuk lari dari azab dan siksa-Nya? MasyaAllah.. (muhasabah diri sebentar..)

Sahabat-sahibah yang dirahmati Allah SWT sekalian,
Ayuh, tingkatkan kekhusukkan dan keikhlasan dalam ibadah kita, tinggikan paradigma kita, jadikan Ramadhan kali ini lebih baik dari yang sebelumnya. Moga setiap amalan kita akan diterima. 








Jazakumullahu khairan kathira..

Matrik Melaka,
4 ogos 2011.

No comments:

Post a Comment